Mar 122018
 
DO'A DAN MOTIVASI OLEH Prof. Dr. H. Muhammad Amin Abdullah, M.A (Rektor UIN Sunan Kalijaga Periode 2005 - 2010)

DO’A DAN MOTIVASI
OLEH
Prof. Dr. H. Muhammad Amin Abdullah, M.A
(Rektor UIN Sunan Kalijaga Periode 2005 – 2010)

DO’A DAN MOTIVASI

OLEH

Prof. Dr. H. Muhammad Amin Abdullah, M.A

(Rektor UIN Sunan Kalijaga Periode 2005 – 2010)

Minggu , 11 Maret 2018

Cerita Beliau Ketika dulu ketika bertemu pak kyai sampai sekarang :

Beliau bertemu dengan pak kyai, sebelum ini sebanyak 2 kali sejak beliau pisah tahun 75 dan beliau keluar dari gontor tahun 77 Selisih 2 tahun  dengan Pak kyai. Jadi, ketemu tahun 75 hampir 40 sampai menjelang 50  tahun tidak bertemu. Dan baru 2 kali  bertemu. Pertama, pada waktu menghadiri acara Nikahan (Walimatul Ursy) dilamongan. Yang kedua, beliau dan 82 orang yaitu Alumni Gontor tahun 72 termasuk pak kyai, mencoba membuat grub Whatsapp lalu berkelanjutan reuni di Garut, dipesantren juga. Dari 82 orang itu yang meniggal sudah 16 orang yang lain tersebar dimana – mana, ada yang dipesantren juga, ada yang di perguruan tinggi dll.

Jadi beliau  mengenyam pendidikan sampai S3 (Prof. Amin). Dulu sebelum menjadi pak kyai, pak kyai Mas’ud mempunyai bekal untuk mendirikan pesantren sebesar ini hanyalah tamatan Institut Pendidikan Darussalam di Gontor. Menurut beliau itu luar biasa. Tapi cita – cita beliau sudah berbeda dengan cita – cita awal tahun 90 sudah berhasil seperti sekarang ini tetapi masih ada sesuatu yang harus dilanjutkan jangan hanya mandeg (berhenti) disini kira – kira. Beliau di Gontor hampir 10 tahun bersama pak kyai. Dari kelas 1 sampai kelas 6 selalu bersama terus, tidak hanya diasramanya betapa dekatnya dengan pak kyai. Pak kyai ketika di Gontor tidak hanya belajar tetapi ketika kelas 4 sudah memegang organisasi yang setelah itu dilanjutkan kelas 5 dan 6 pak kyai juga menjadi ketua OPPM. Sedangkan beliau pak Professor di bidang Pramuka dan juga beliau menjabat sebagai Angkulat di Pramukanya.

Pengalaman Beliau sekaligus Motivasi Beliau untuk santri :

Dulu beliau digontor, ketika masuk yang mengantar  di Gontor itu bukan bapak. Tapi, ibu beliau yang mengantar dan menjelaskan masuk di Gontor ketika itu beliau masih kelas 5 mau naik kelas 6 SD. Beliau diantar ke Gontor dari Ponorogo. Ke Gontor itu masih naik becak dengan ibu beliau padahal itu sekitar 10 Km. Dan bertemu kyai Gontor. Saat itu Pak Kyainya adalah Almrhm K.H Imam Zarkasyi. Kemudian, kebetulan almrhm bersama kakak dari ibu beliau itu dekat maka beliau diterima dipondok Gontor kemudian ibu beliau menemui (Alm. K.H. Imam Zarkasyi) beliau juga ikut, dan beliau didoakan dalam doanya tersebut adalah “Semoga Kerasan”. Akhirnya beliau resmi masuk di Pondok Gontor.

Kata beliau Berat (Bahasa Arab dan Bahasa Inggris). Beliau hampir tidak kerasan. Kata beliau “Bahasa Arabnya Kok Berat Sekali Ya”. Lalu, beliau kirim surat kepada ibunya supaya beliau tidak melanjutkan di Gontor karena kata beliau “Berat”. Tapi, kemudian ibu beliau menulis surat panjang sekali kepada beliau yang isinya “Kalau kamu tidak kerasan 3 bulan cobalah 7 bulan, kalau tidak bisa 7 bulan ya 1 tahun, satu tahun tidak bisa ya 2 tahun”. Begitulah. Akhirnya, beliau bisa tamat tidak hanya 6 tahun tetapi 11 tahun lamanya.

  1. Bagaimana caranya agar tetap istiqomah mencari ilmu ?

لله مافى السمو ت وما فى الارض (البقرة :284 )

Ini ada 2 kata yang harus imbang yaitu kata “السمو ت” dan “الارض”.

Kata pak kyai Mas’ud : “yar faillahulladzi na aamanu minkum walladzi naa uutul ilma darojat”. Iman dan Ilmu. Kalau beliau (Prof. Amin) memahami Qur’an ” الارض السمو ت ” itu Ilmu Pengetahuan. Perlu ilmu agama juga dan harus dinaikkan derajatnya supaya ilmu agama ini tidak mengantarkan pada pihak – memihak, saling sikut – menyikut, saling perpecahan, saling kafir – mengkafirkan, dan ini adalah merupakan ilmu agama yang rendah.

Dilanjut cerita paragraf awal :

Dari 82 orang tadi, yang melanjutkan S1 selesai, S2 selesai itu juga tidak banyak. Tetapi yang S2 melanjutkan S3 di perguruan tinggi itu juga lumayan dibanding periode – periode kakak kelas dan adik kelas beliau di Gontor. Periode beliau dengan pak Kyai Mas’ud yang banyak melanjutkan ke perguruan tinggi dan menjadi guru besar diperguruan tinggi. Beliau masuk ke IAIN SUNAN KALIJAGA  selesai lulus dari gontor tahun 78 dan di sana beliau bertemu pertama kali dengan Prof. Dr. Mukti Ali (seorang yang telah selesai menjabat sebagai menteri agama selama 6 – 7 tahun dan kembali mengajar di Jogja).

Beliau juga berpesan : kunci masuk perguruan tinggi dan juga sukses adalah BAHASA ARAB DAN BAHASA INGGRIS. Selain kata “MAN JADDA WA JADA”. Mimpilah mimpi yang besar, mau jadi ilmuan imuan yang sungguhan, mau jadi politisi yang baik dan sungguhan mau jadi pimpinan pesantren ikuti Pak Kyai Mas’ud Abdul Qodir. Istiqomah disitu sangat – sangat penting. Kemudian, begitu  beliau selesai di IAIN Sunan Kalijaga tahun 78 – 82, empat tahun beliau selesai. Walaupun beliau alumni pesantren Gontor tetapi beliau ketika di IAIN Sunan Kalijaga mententil bahasa inggris teman – teman beliau. Dan kemampuan bahasa inggris teman – teman beliau yang dari SMA saat itu tidak begitu bagus. PGA lebih – lebih saat itu. Tapi malah beliau yang dari gontor  diminta untuk mententil membaca buku bahasa inggris tugas dari Prof. Dr. H. M. Mukti Ali, M.A.

Begitu beliau selesai tahun 82. Tahun 83 beliau diminta kembali ke kampus untuk menjadi dosen. Tetapi tahun 84 beliau diminta oleh dekan saat itu untuk melanjutkan ke luar negeri. Ketika tahun 83 yang diminta dari pak Munawwir Syadali, hanya 2 orang yaitu pak Komarudin Hidayat ( UIN Jakarta ), dan beliau sendiri ( UIN Sunan Kalijaga) untuk melanjutkan ke S3. Akhirnya berangkatlah beliau, dengan berbagai macam – macam cobaan penderitaan. Beliau mempunyai anak kecil 1 setengah tahun,  padahal beliau baru nge kost rumah kecil dan itupun terpaksa, untuk jangka 1 tahun 2 tahun karena waktu itu masih dosen baru. Beliau juga pernah mengajar di SMA 2 tahun sebelum beliau kembali ke jogja.

Dengan bismillah dan do’a beliau berangkat, anak dan istri beliau ditinggal karena tidak ada biaya. Beliau juga bertekad untuk selesai di Turki dan beliau juga tinggal diasrama lagi dikarenakan tidak mempunyai biaya lebih. Di asrama 6 tahun tapi terjamin Gizinya bagus. Dan 6 tahun itu beliau hanya pulang sebanyak 2 kali dikarenakan faktor biaya juga. Ketika beliau pulang ketemu dengan anak beliau sudah kelas 2 SD. Semua itu harus dengan pengorbanan dan perjuangan. Jikalau beliau tidak nekad untuk mengambil S3 dengan tugas Dekan dan Pemerintah saat itu muungkin beliau tidak  seperti sekarang.

Ketika bosan, beliau menghibur diri ketika liburan kebetulan bersamaan dengan haji. Maka hiburan beliau bukan ke Eropa. Tapi beliau ke Makkah untuk menunaikan ibadah haji sambil bekerja 2 bulan di kementrian agama di Jeddah, di Mekah, dan di  Madinah. Dan pada waktu peristiwa di Mina masih gempar – gemparnya banyak orang meninggal pada waktu itu, saya juga termasuk hampir bagian dari  itu.

Deservasi beliau, membandingkan bagaimana pemikiran Al Ghozali yang meninggal tahun 1111 M. Beliau bandingkan dengan pemikiran Protestan yang ada di jerman namanya Iwan Welcan (kalau tidak salah), meninggal tahun 1804 M. Buku dalam bahasa inggris diterbitkan di turki 10 tahun kemudian diterjemahkan ke dalam bahasa jerman dan beredar di jerman. Lalu, 10 tahun keudian diterjemahkan dalam bahasa Indonesia oleh Mizan, kemudian tersebar di IAIN dan STAIN.

Dan begitu beliau pulang tahun 90 akhir, sebelum beliau diterima kembali oleh IAIN. Yang memanggil beliau  untuk ceramah, baru 3 bulan di indonesia. Beliau diundang dipesantren Al Ghozali (Cilacap) karena deserfasinya beliau tentang Al Ghozali. Maka dia (Pesantren Al Ghozali) ingin tahu deserfasi penelitian tentang Al  Ghozali. Waktu itu beliau mendadak terkenal di lingkungan pesantren khususnya Nahdhatul Ulama. Karena  madzhab dipesantren tersebut adalah Al Ghozali.

MOTIVASI BELIAU ;

Yaitu : “Masa Depan Anda Adalah Anda Sendiri Yang Menentukan, Bukan Bapak Ibu, Bukan Pula Pesantren”.

  1. Bekal – Bekal yang di miliki dipesantren?
  • Dibimbing untuk disiplin.
  •  Belajar menghargai waktu.

الو قت كالسيف ان لم تقطعه قطعك

“Waktu itu laksana pedang jika engkau tidak menggunakannya dengan baik pasti dia akan membinasakanmu”

  • Bekerja sama.

Seperti membantu menyiapkan nasi untuk para tamu. Itu termasuk Pendidikan “Self Help” (menolong diri sendiri). Karena pasti akan berguna ketika terjun dimasyarakat.

Seorang Tokoh yang sangat populer dikalangan umat islam Emha Ainun Najib dulu adalah kakak kelas beliau 1 tahun di Gontor. Beliau ketemu di Alumni saat itu berada di Magelang. Disebutnya Alumni “Abu sittin” orang – orang yang tamatnya sekitar tahun 60-an di Gontor. Beliau juga bertemu dengan kyai kanjeng. Yang sekarang ini sudah berbeda dari yang dulu dari segi materi, rumah, ilmu hitam, maupun  pengalaman dibawa keluar negeri dsb. Dan Emha Ainun Najib dulu padahal cuma sampai kelas 3 KMI bisa mengantarkan sampai sekarang ini. Hebatnya lagi sampai sekarangpun meskipun sudah kaya, untuk masalah mencuci pakaian itu masih sendiri sampai sekarang. Dan ini  yang dimaksud “Self Help”.

Beliau (Prof. Amin) juga mempunyai pembantu 3 Rektor antara tahun 2001 – 2010, tugasnya menyetrika dll. Tetapi, begitu beliau ketika selesai menjadi Rektor, kembali lagi seperti di pesantren, mencuci sendiri, menyetrika  sendiri dll.

  1. Apa itu perguruan tinggi ?

Beliau mempunyai 2 pertanyaan untuk kelas 3 dan kelas 6 TMI :

  1. Apa mimpi besar kalian?

Dalam hal ini beliau sangat menekankan kepada santri kelas 3 dan 6 TMI, bahwasannya santri itu harus mempunyai angan – angan, cita – cita atau mimpi yang besar.

  1. Tokoh ideal yang ingin kalian tembak dan ikuti siapa (uswatun khasanah)?

Beliau memberi contoh : Mahfud MD. Karena seorang Mahfud MD itu lulusan Aliyah, tapi dipesantren Madura, kemudian pindah ke yogya. Lalu, kuliah di IAIN terus di UII Swasta. Di fakultas hokum tetapi hokum yang bersih. Mengantar ke doctor lalu professor sampai akhirnya menjadi anggota DPR dan sekarang berganti di Mahkamah Konstitusi.

 

 

Ada 2 kyai besar bertemu dengan beliau (Prof. Amin) yang tanpa sengaja menyebut “bahwa perguruan tinggi itu penting sekali” karena yang merubah Indonesia itu orang – orang perguruan tinggi. Tetapi, keilmuan itu tidak bisa diundang, jangan hanya puas dengan yang sudah dicapai sekarang ini. Cita – cita pak kyai Mas’ud bahwa harus bisa melanjutkan perguruan tinggi bagi yang mampu, itu hukumnya “Fardhu ‘Ain” tetapi melihat kondisi Indonesia sekarang ini jadinya “Fardhu Kifayah”.

Intinya, “memilih perguruan tinggi silakan saja, Prodi apapun, mau di Universitas manapun silakan. Pintu – pintu untuk masuk perguruan tinggi pun terbuka lebar. Harus mempunyai mimpi besar, tokoh – tokoh yang menjadi idola harus dipasang mulai dari sekarang. Jalan kedepan itu harus ditulis apa  yg harus dicanangkan, jikalau tidak sangat saying karena modalnya sudah cukup bagus dari pesantren. Jangan sampai dibuang – buang modal yang bagus itu karena penting sekali”.

Dengan cita – cita yang tinggi tetapi dengan niat yang bagus itu penting. Ada pepatah dari Albert Einstein ( seorang ahli fisika) mengatakan : “SAINS WITHOUT RELIGION IS LIMP” (Ilmu Pengetahuan Tanpa Etika Agama Dia Akan Pincang), tetapi sebaliknya “RELIGION WITHOUT SAINS IS BLIND” (Agama Tanpa Ilmu Pengetahuan Dia Akan Buta).

 Posted by at 2:23 pm